10 Perusahaan Teknologi Hebat Yg Dibangun Alumni Apple

Posted: 24 Juli 2012 in Artikel

Bukan rahasia lagi jika Apple dijejali oleh karyawan dengan talenta tinggi. Namun tak selamanya orang-orang hebat itu menetap di Apple, jika dirasa sudah cukup mereka pun meninggalkan zona nyaman dan merintis perusahaan sendiri.

Hebatnya, perusahaan yang mereka dirikan itu pun tak kalah suksesnya. Bidang yang dijalani pun beragam, mulai dari ranah cloud computing, gaming, hingga home appliance. Yang pasti mereka tambah sukses setelah menjadi alumni Apple.

Satu nama yang patut diambil menjadi contoh sukses adalah 


1.Andy Rubin
Siapa sangka mantan engineer Apple di awal tahun 1990-an ini nantinya akan menghadirkan lawan berat bagi iPhone yang dibekali iOS.

Ya, Rubin adalah pembesut Android, perusahaan software mobile open source yang sekarang identik dengan logo robot hijau.

Memang, Android kemudian dibeli oleh Google. Namun Rubin kini tetap membidani Android di Google untuk melawan Apple.

Di sisi lain Apple tentu menjadi uring-uringan dibuatnya. Terlebih geliat Android kian gesit di ranah perangkat mobile. Bahkan Apple sampai menuduh Rubin mengambil banyak inspirasi untuk membuat Android kala masih bekerja di Apple.

2. Nest Labs – Tony Fadell

Tony Fadell merupakan sosok kunci di balik terciptanya iPod. Ya, memang ketika masih bekerja di Apple, Fadell memiliki peran penting dalam mendefinisikan konsep pemutar musik digital.

Hingga akhirnya Fadell meninggalkan posisi senior vice president and iPod designer pada tahun 2008, dan mendirikan perusahaan sendiri bernama Nest Labs pada tahun 2010.

Kiprah Fadell di Nest Labs juga terbilang cemerlang. Perusahaan ini pun berhasil mendorong kehadiran produk baru yang disebut thermostat. Ini adalah gadget pintar yang dapat mengidentifikasi suhu ruangan sehingga dapat mengatur penggunaan pendingin atau penghangat ruangan. Sehingga perangkat ini diharapkan dapat menghasilkan efisiensi penggunaan energi.

Apple saja tertarik dengan produk ini dan turut menggandeng Nest untuk menjajakan thermostat di toko online miliknya.

3. Path – Dave Morin
Dave Morin awalnya berguru di ‘kampus’ Apple untuk bidang marketing. Namun tak lama kemudian, ia mencari peruntungan di dunia jejaring sosial dengan bergabung dengan Facebook.

Tak puas sampai di situ, Morin pun ingin membangun kerajaan usahanya sendiri dengan meluncurkan Path, jejaring sosial yang lebih intim.

4. Flipboard – Evan Doll
Evan Doll pernah merajut mimpi di Apple selama 6 tahun. Awalnya ia merintis karir sebagai pro video software engineer, hingga akhirnya dipercaya sebagai senior iPhone software engineer.

Sayang, Doll memutuskan untuk meninggalkan Apple pada pertengan 2009. Ia pun mulai mewujudkan mimpinya untuk memiliki perusahaan sendiri dengan menjadi salah satu pendiri Flipboard, aplikasi social network agregator.

5. Posterous – Sachin Agarwal
Posterous memang tak terlalu populer bagi sebagian pengguna internet. Namun situs yang digawangi

Sachin Agarwal ini sukses memikat Twitter. Hingga akhirnya diakuisisi oleh situs mikroblogging itu. Posterous sendiri merupakan perusahaan yang pendirinya juga merupakan alumni Apple. Ya, Agarwal diketahui pernah bekerja di Apple, namun ia hengkang pada tahun 2008 untuk merintis Posterous.

6. LinkedIn – Reid Hoffman
Hampir satu dekade sebelum meluncurkan LinkedIn pada tahun 2003, Reid Hoffman ternyata juga pernah bekerja di Apple sebagai experience architect

Menurut akun LinkedIn-nya, Hoffman pernah memegang sejumlah proyek penting kala masih bekerja di Apple. Di antaranya adalah terkait eWorld International dan Global Access Assistant.

Tak familiar dengan proyek tersebut? Memang dua proyek itu sudah lama digarap Apple, di pertengahan tahun 1990-an. Yang pasti Hoffman pernah merasakan suasana Apple kala Steve Jobs belum comeback.


7. Electronic Arts – Trip Hawkins

Trip Hawkins pernah bekerja sebagai direktur marketing di Apple bertahun-tahun lalu. Namun ia memutuskan berhenti menjadi pegawai untuk kemudian membuat perusahaan bernama Electronic Arts (EA) pada tahun 1982.

Pentolan Apple, Steve Jobs kala itu disebut-sebut kecewa dengan keputusan Hawkins. Bahkan sikap Hawkins itu disebut sebagai ‘tindakan pengkhianatan’.

Namun meski kurang mendapat simpati dari Jobs, jalan yang dipilih Hawkins ternyata sangat tepat. EA menjadi produsen game ternama hingga saat ini.

Ia pun turut mengajak koleganya yang merupakan alumni Apple seperti Dave Evans dan Pat Marriott untuk sama-sama merintis bisnis di industri game

8. Upthere – Bertrand Serlet

Bertrand Serlet dianggap sebagai salah satu mantan karyawan Apple yang jenius. Ia merupakan figur penting dalam pengembangan sistem operasi Mac.

Serlet hengkang dari Apple pada pertengahan 2011 lalu, untuk kemudian bergabung dengan ‘jebolan’ Apple lainnya untuk membuat Upthere.

Upthere merupakan startup layanan cloud OS yang berpusat di Palo Alto. Layanan ini disebut-sebut bakal mengubah cara orang untuk menyimpan file mereka secara online.

9. Meeteor – Chris Lee
Meeteor merupakan layanan jejaring bagi para profesional untuk membantu pengguna untuk saling berinteraksi.

Perusahaan startup ini dirintis oleh Chris Lee, ia merupakan mantan project manager Apple yang bertanggung jawab dalam pengembangan Max OS X.

10. Salesforce – Marc Benioff

Marc Benioff merupakan pendiri dan CEO salesforce.com. Ia memang terbilang singkat merasakan suasana kantor Apple. Sebab ia cuma menghabiskan waktu summer working di Apple pada tahun 1980-an.

Namun ternyata hal itu berarti banyak bagi pria ini. Dalam kesan-kesannya, Benioff mengungkapkan bahwa pengalaman bekerja sesaat di Apple mengingspirasi dirinya untuk menjadi seorang entrepreneur dengan ide revolusioner.

Beri Komentar Disini

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s